Coretan

My photo
Jasin, Melaka, Malaysia
Dalam ranjau kehidupan, kita sering berhadapan dengan jalan buntu seolah-olah dunia ini akan kiamat. Kita diasak ke hujung jalan hingga tiada ruang untuk bernafas. Tiada lagi ruang untuk menapak walau selangkah. Tapi sebenarnya hidup kita belum berakhir, mesti ada ruang disekeliling kita untuk meneruskan kehidupan. Dan ingatlah penamat hidup hanyalah malaikatmaut yang memisahkan nyawa dari jasad kita.

Monday, August 31

Salam Ukhuwah, Salam 1 Malaysia



Tahniah kepada malaysia yang telah berusia 52 tahun, kalau negara ini adalah orang sudah tentu sudah 3 generasi ia membesar.Penulis berbangga dapat hidup didalam negara ini walaupon negara kita bukan negara 4 musim seperti negara2 lain. Ini kerana pelbagai keistimewaan yang penulis hargai dari kemerdekaan yang telah dikecapi.

Penulis bukanlah orang yang yang berpetah untuk berkata-kata tentang sejarah(tp SPM sejarah penulis dapat a tau) tp penulis just nak kongsi apa yang penulis rase selepas sambut hari kemerdekaan smalam. Sewaktu penulis bersama rakan penulis sedang minum2 di kafe yang baru seminggu dibuka, terdetik di hati penulis nak melaungkan kemerdekaan di kafe tersebut, tetapi apakan daya kerana disitu para tetamunya sedang asyik menjamu selera dan berborak kosong sesama mereka. Terdetik di hati penulis apa mereka x tahu ke esok hari kemerdekaan? mana semangat kemerdekaan mereka?

jadi penulis meninggalkan kafe baru tersebut kerana xde semangat kenegaraan disitu. dah la tiada semangat, tetamunya pula x pula kurang sopannya. jadi penulis pergi meninggalkan dengan rasa sedih. selepas menaiki kereta untuk bertemu dengan kawan kepada penulis, kami meronda di bandar, terdapat ramai kelibat anak-anak muda yang dalam pertengahan umur tertebeng-tebeng melihat kerenah mat2 kereta mempamerkan kereta sambil memasang musik yang agak menusuk telinga. x kurang juga ada juga mempamerkan kepakaran berlumba kereta di atas jalan raya, penulis berlalu pergi dengan berasa sedih buat kali ke 2



kemudian sesampainya penulis di bandar mentakab, keadaan mula riuh, orang ramai beratur panjang disepanjang jalan untuk menyaksikan perlumbaan kereta, inikah amalan orang kita menyambut kemerdekaan. bukan dengan ucap syukur bukan dengan laungan kemerdekaan. tetapi dengan mempamerkan siapa lebih laju di atas jalan raya. sedih penulis cukup sedih. ini belum lagi certa perkara yang belom nampak. satu lagi tebiat owg sekarang sambut merdeka, main mercun. huhuhu nak men x salah, ni ade ke patut die men mcm men perang2 huhuhu

pe pe pon kesimpulannya owg2 sekarang sudah lupa perjuangan owg2 terdahulu dan gagal untuk menghayatinya, da nasib bdan nak wat camne.

No comments:

Recent Posts