Coretan

My photo
Jasin, Melaka, Malaysia
Dalam ranjau kehidupan, kita sering berhadapan dengan jalan buntu seolah-olah dunia ini akan kiamat. Kita diasak ke hujung jalan hingga tiada ruang untuk bernafas. Tiada lagi ruang untuk menapak walau selangkah. Tapi sebenarnya hidup kita belum berakhir, mesti ada ruang disekeliling kita untuk meneruskan kehidupan. Dan ingatlah penamat hidup hanyalah malaikatmaut yang memisahkan nyawa dari jasad kita.

Monday, May 10

ish Daifnya...

Hari ini penulis ikut ibu bapa penulis pergi hantar adik bongsu penulis ke sebuah institusi tempatan untuk sesi pendaftaran. hmm tempatnya dirahsiakan sbb x nak jadi kontroversi pada sesiapa. Alhamdullillah semuanya berjalan lancar. cuma nak komen sikit pasal pengurusannya...

begini, penulis bergerak dari rumah seawal dari pukul1030 pagi dari rumah nak ke institudi tersebut mengambil masa selama 1jam lebih. setibanya di institusi tersebut terdampar berbaris baris kereta nak menghantar anak mereka ke sana. Penulis terpaksa parkir kereta di luar kawasan institusi tersebut kerana keadaan dan suasana begitu sesak. nasib baik la kawasan pendaftaran tu x tak jauh, tp mengah juga la sbb kena mendaki bukit sbb kami suma menapak ke tempat pendaftaran.

Apa yang penulis perhatikan, pengurusan pendaftaran institusi tersebut memang agak kelam kabut dan naif, bayangkan keadaan di sana jammed berbatu-batu disebabkan pengurusan pendaftaran yang lambat menyebabkan setiap fasa pendaftaran terpaksa dipanjangankan. Adik penulis terlibat dalam pendaftaran fasa ke3. kami tiba tepat pada masanya tapi apa yang daifnya kami terpaksa menunggu agak setengah hingga ke satu jam untuk mendaftar..

suda la hari agak panas terik, terpaksa tunggu agak lama untuk selesaikan sesi pendaftaran. Selesai sesi pendaftaran kami menghantar adik penulis nie ke hostel penginapannya. Alangkah terperanjatnya penulis kerana tempat penginapan adik penulis begitu naif dan daif, kesian penulis kepadanya. Padan muka ye pon ada.

Apa yang penulis kesiankannya, ye la tempat hostel tu adalah sangat kecil dan agak kurang selesa, dah la tandas die kecil dan tiada tempat mencuci. lepas tu dinding nya masih telakar lukisan lukisan dari pelajar lama yang tidak lengkap dan tidak menarik dari pandangan mata. sudah la pula diding yang tidak siap di lakar itu x bersimen rata, hanya ditinggalkan siap dari blok blok bata. Ibarat macam rumah x simen just buat dinding dengan batu bata jer.ish ish ish kesian... apa nak buat..

Yang padan muka 2 pulak, penulis nak tujukan kpd adik penulis. Ini kerana sikapnya yang selalu idup senang(pemalas) terpaksa belajar berdikari. Itu lah degil n manja sangat, kan da kena kat batang idung sendri. Penulis x nak aibkan die banyak-banyak. setakat itu je la penulis leh komen hehehe.

Apa-apa pon, harapan penulis agar pengurusan pihak institusi itu lebih effectif and efficien pada masa akan datang, kesian kepada para ibu bapa yang menghantar anak mereka kesitu kalo pulang dengan kerugian disbbkan kerosakkan kereta mereka. Mana x rosak, cuba banyangkan kalo pembaca membawa kereta dalam keadaan mendaki tetapi jalan mendaki adalah JAMMED mau x rosak kereta kite. huhuhuhu.

No comments:

Recent Posts