Coretan

My photo
Jasin, Melaka, Malaysia
Dalam ranjau kehidupan, kita sering berhadapan dengan jalan buntu seolah-olah dunia ini akan kiamat. Kita diasak ke hujung jalan hingga tiada ruang untuk bernafas. Tiada lagi ruang untuk menapak walau selangkah. Tapi sebenarnya hidup kita belum berakhir, mesti ada ruang disekeliling kita untuk meneruskan kehidupan. Dan ingatlah penamat hidup hanyalah malaikatmaut yang memisahkan nyawa dari jasad kita.

Wednesday, July 29

Syukur alhamdulillah

Alhamdulillah kerana penulis masih diberi peluang oleh Allah untuk hidup sehari lagi dalam dunia ini, jikalau tidak, maka penulisan yang sebelum ini adalah penulisan penulis yang terakhir di sini. Al kisahnya bermula seperti ini. pada petang semalam, penulis telah pergi ke pasar malam, pasar malam kat area rumah penulis jer, x jauh pon jadi penulis naik motor je la ke pasar malam tersebut. sedang penulis jenjalan kat pasar malam 2, penulis jumpa kawan lama penulis.



kami pon bertegur sapa dan mula berbicara menanya khabar. byk pekara yang diborakkannya, dari hidup sekarang kami beransur-ansur bercerita kenangan kisah kecil2. ada yang digelakkan ada yang teperanjat ada yang memberi cadangan dan ada yang kena kutuk. opsss.... lupa nak bagitau xkan la kami berborak di pasar malam kan. mesti pembaca pelik xkan la kami berborak di tempat yang bising dan secra berdiri.jadi penulis mengajak rakan penulis tersebut berborak di white coffee old town cafe



Sedang rancak kami mula berborak itu x sedar ari da larut malam, jam pula menunjukkan kui 830. penulis mula la nak beransur tetapi kebetulan di luar ujan mulai turun membasahi bumi. penulis di ajak rakan penulis menunaikan solat maghrib di Masjid Abu Bakar, penulis mengia kan saja dengan mengikutnya menaiki kereta. Selesai kami menunaikan solat maghrib kami teruskan semayang berjemaah isya disitu kerana memang da sampai waktunya.



Selesai solat, kawan penulis menghantar penulis ke kedai yang kami lepak tadi untuk ambil motor penulis, kebetulan hujan pon da mulai reda. jadi penulis pon minta izin bertolak pulang. sebelum bertolak penulis berpesan kepada rakan penulis supaya berhati-hati ketika pulang semasa memandu. penulis mengikutnya dari belakang untuk keluar ke jalan utama. tiba-tiba... jeng jeng jeng....sedang kawan penulis membelok ke kanan , sedang penulis bru hendak menyusur ke kanan juga, tiba-tiba ada satu kereta wira berwarna itam datang dari arah kiri.



penulis cuba membernetikan motor penulis, disebabkan keadaan jalan yang berpasir ditambah baru lepas ujan maka kondisi jalan engak berapa baik. penulis jatuh dan kemudian pemandu kereta sampai. nasib baik penulis jatuh di kiri jalan sebelum kereta itu sampai. dan nasib baik juga penulis tidak mengalami apa-apa kecerdaan. alhamdulillah syukur...



disini penulis nak berkongsi statistik kemalangan jalan raya dan kenderaan yang terlibat:(klik untuk gamba lebih jelas)

1 comment:

ai@reel said...

syukur kepadanya.

lain kali lebih berhati2.....walaupun kekadang ia datang tanpa diduga.

nasib baik x apa2...uhuhu

Recent Posts