Coretan

My photo
Jasin, Melaka, Malaysia
Dalam ranjau kehidupan, kita sering berhadapan dengan jalan buntu seolah-olah dunia ini akan kiamat. Kita diasak ke hujung jalan hingga tiada ruang untuk bernafas. Tiada lagi ruang untuk menapak walau selangkah. Tapi sebenarnya hidup kita belum berakhir, mesti ada ruang disekeliling kita untuk meneruskan kehidupan. Dan ingatlah penamat hidup hanyalah malaikatmaut yang memisahkan nyawa dari jasad kita.

Saturday, April 25

Kesungguhan menciptakan Kemenangan

Sebelum memasuki minggu study week, lecture penulis telah memberikan satu task yang menyuruh setiap kumpulan membuat satu Kios mengenai fakulti penulis. Nak dijadikan cerita mula-mula penulis xde kumpulan sbb penulis nie malas nak cari geng nak buat, tetapi ade lah pulak dua orang Gurl nie ajak penulis jadi member dieowg sebab tak cukup member group. Penulis pun menerima dengan hati yang terbuka.

dipendekkan cerita, selang beberapa hari x salah penulis seminggu lepas 2, penulis diberi task untuk siapkan report berkumpulan hantar by email kepada lecture penulis. Nak dijadikan cerita, 2 owg gurl nie plak tukar plak member baru tanpa bagitau penulis. Jadi masa 2 penulis xde group member la. Penulis pun jumpa la lecture 2, die kate cari juga member x leh xde kumpulan.

so penulis pon, terpaksa la memalukan diri nak masuk group 2 laki lak nie. dieowang nie satu rumah dan rumah dieowang pon x berapa jauh dari rumah penulis just trun dua tingkat je dari rumah penulis. Sebelum nak masuk geng biar penulis letak geng trio nie, penulis telah di berikan beberapa syarat oleh seorang ahli kumpulan trio nie kepada penulis. perbualannya lebih kuruang seperti di bawah:

!@#: ko nak masuk kumpulan aku boleh, tp ko kena buat kerja arr, nie mesyuarat pon x datang.
aku dengar banyak cerita ko pasal taun lepas, ko ni byk kes. kalo ko buat hal aku x teragak-agak nak buang ko dari group aku.

so penulis oke je syarat 2. so berbalik kepada mula-mula bahagian yang penulis nak cerita nie. tersebutlah kisah kami diberikan tugas nak siapkan kios tersebut. so penulis didatangi oleh !@# untuk meminta penulis siapkan kios tersebut. Penulis kata ok boleh buat tp takkan penulis je yang kena siapkan, kata group work. so si !@# nie tetiba naik angin. masa 2 semua budak kelas penulis sedang sibuk menyiapkan report tuk subjek kelas lain. penulis da siap awal so si !@# tu suh penulis yang siapkan. then bila penulis suh die buat skali die kate die sibuk sambil nak ugut penulis drop dari kumpulan die.

ini memang melampau, xpe penulis buat tp penulis yang takkan masukkan nama si !@# 2. so penulis pon berhempas pulas menyiapkan kios tersebut. maka dalam sehari da siap la kios penulis buat actually penulis sorang je buat yg kawan serumah si !@# 2 tolong suport tuk naikkan semagant penulis je. dipendekkan cerita mase nak bentang tetiba si !@# datang, igtkan die ade kios die rupanya tetiba buat muka x malu nak present skali.

ikut kan hati penulis nak je pi sepak muka die, memang sakit ati bukan pasal die x buat keje tapi pasal die menengking penulis. Penulis bersumpah penulis x halalkan ape yang die lakukan selagi die tak minta maaf kepada penulis. Duit yang kami menang atas kerja usaha penulis terhadap kios tersebut penulis x halalkan juga. Memang hati manusia nie susah dimaafkan.

pepepun nie la kios yang penulis buat:


nie muka depan kios penulis mengenai fakulti penulis


Kata-kata ucapan dekan fakulti penulis

pepeun, penulis masih x puas hati ngan si !@# kalo die minta maaf apa yang dilakukan barulah penulis halalkan segalanya.

1 comment:

MohdSuhaireel said...

cian penulis.....dalam kehidupan ini semakin cerdik manusia semakin bodoh dan keji lakunya.....sabarjer lah bro...naitkan satu sahaja.....apa jua yg berlaku ada hikmahnya,percayalah bila dialam pekerjaan lagi teruk dari ini pun ada....jika kita ikhlas dan jujur ALLAH sentiasa bersama mereka.

Recent Posts